NASIONAL

KPU Targetkan Partisipasi Pemilih Capai 77,5 Persen

Palembang Cemerlang,  – Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI menargetkan partisipasi pemilih, pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada)  2020 yang dilaksanakan  mencapai 77,5 persen.

Hal tersebut disampaikan Ketua KPU RI Arief Budiman, di Jakarta, Kamis (18/6/2020.

” Target kami yang ingin kami capai masih sama dengan sebelumnya 77,5 persen,” kata Arief.

Ia mengatakan, dirinya meyakini target tersebut bisa dicapai meski di tengah virus corona asalkan publik memiliki keyakinan, dan rasa aman ketika menggunakan hak pilihnya di Tempat Pemungutan Suara (TPS).

“Keyakinan publik harus dibangun bahwa pelaksanaan aktivitas dimasa pandemi selama protokol kesehatan dijalankan dengan baik, maka tidak ada yang perlu ditakutkan untuk aktivitas menggunakan hak pilihnya,” katanya.

Selain itu, kata dia, meningkatnya partisipasi masyarakat pemilih tidak hanya jaminan kemanan dari bahaya corona, melainkan juga menjadi tugas bersama elemen masyarakat agar mau menggunakan hak pilihnya.

“Jadi bakal calon perseorangan kemudian calon yang diusung parpol itu harus calon terbaik, sehingga masyarakat selain yakin menggunakan hak pilih dan mendapat calon terbaik. Sehingga masyarakat semangat mau menggunakan hak pilihnya,” terangnya

Baca Juga  Menelisik Kesulitan Ekonomi Indonesia 2020

Arief menuturkan bahwa KPU telah menambahkan sejumlah mekanisme sesuai protokol kesehatan untuk mengantisipasi pandemi Covid-19.

Ia menambahkan, teknis pelaksanaan pemungutan suara pada Pilkada 2020 nantinya tetap sama yakni pemilih akan masuk ke bilik suara hingga selesai mencoblos dan diberi tanda tinta.

“Tapi mekanismenya ditambahkan dengan memerhatikan protokol kesehatan misal ketika dia mau masuk dia disediakan gentong air, dan sabun untuk cuci tangan, kalau dia di daerah itu sulit dapat air kita juga sediakan disinfektan atau bisa pakai air mengalir itu,” urainya.

setelah itu, lanjut Arief, para pemilih nantinya akan diberikan sarung tangan pelastik sekali pakai. Dengan begitu pemilih tidak akan menyentuh secara langsung baik kertas suara, maupun alat coblos.

“Sampai kemudian dia mau keluar sarung tangannya dilepas dibuang di tempat sampah yang sudah kita sediakan kemudian diberi tinta dan tidak mencelup di botol tinta,” tuturnya.

Sebelumnya, KPU RI akan menunda pemungutan suara Pilkada 2020 di daerah dengan risiko tinggi virus corona (Covid-19).

Baca Juga  Komanadan Puslatpur Baturaja Datangi Kantor Gubernur Sumsel

Kondisi tersebut bisa dilakukan sesuai Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 2 Tahun 2020 tentang Pilkada.

“Kita membuka ruang di mana kalau nanti pada hari pemungutan suara sebagaimana bunyi Perppu, memang ada daerah-daerah pandeminya masih sangat tinggi sekali sehingga masuk zona merah bahkan zona hitam, maka dibuka peluang bagi daerah-daerah tertentu untuk melakukan penundaan tahapan,” ujar Komisioner KPU RI, Pramono  Ubaid Tanthowi.

Menurut  Pramono, kondisi dan penanganan pandemi Covid-19 tidak seragam di setiap wilayah Indonesia. Ada daerah yang tidak terdapat kasus Covid-19 (zona hijau), daerah berisiko rendah (zona kuning), daerah berisiko sedang (zona oranye), dan daerah berisiko tinggi (merah).

Selain menandai status bahaya dari sebuah wilayah yang terpapar Covid-19, zona warna juga digunakan untuk menandai protokol kesehatan yang harus diterapkan dan dipatuhi.

Tata cara penundaan dan melanjutkan tahapan serta protokol kesehatan di setiap tahapan pilkada lanjutan akan diatur dalam Peraturan KPU (PKPU) tentang pilkada dalam kondisi bencana nonalam Covid-19. (Daeng)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close